Pengertian CyberSquatting dan TypoSquatting

Pendahuluan

Komputer memang menjadi mesin tercanggih di era ini dan sangat membantu dan menguntungkan dari aspek kehidupan manapun dan sudut pandang manapun, terutama dalam menangani kegiatan transaksi-transaksi bisnis baik individu atau pun organisasi. Namun selain goodsite sudah barang tentu mesin yang satu ini juga dapat memberi dan membantu manusia dalam melakukan tindakan-tindakan kejahatan komputer terutama dengan orientasi uang sebagai salah satu realita kejahatan komputer seperti  saat ini, kejahatan mayantara serta kecurangan di dunia maya (cybernet / cybercrime ) sangat sering terjadi, salah satunya adalah  CYBERSQUATTING dan TYPOSQUATTING. Kecurangan ini dilakukan oleh para pihak-pihak yang sebenarnya cerdas sekali  melihat situasi serta paham betul bagaimana mereka akan meraih keuntungan dengan adanya media komputer dan internet sebagai sarana memanfaatkan dan mengambil kesempatan-kesempatan dari promosi dan transaksi bisnis yang dilakukan secara online.

A.   Definition of Cybersquatting

Cybersquatting (penyerobotan Domain Name) adalah jenis kejahatan dunia mayantara (CyberCrimes)  masuk ke dalam kategori domain hijacking (Pembajakan Domain) yang dilakukan dengan cara  mendaftarkan domain nama perusahaan atau nama orang lain dan kemudian berusaha menjualnya kepada perusahaan atau orang lain atau kepada pemilik asli domain tersebut, dengan harga yang lebih mahal.

Cybersquatting (atau domain squatting) didefinisikan menurut Hukum Federal Amerika Serikat adalah  mendaftarkan, atau menggunakan nama domain dengan niat buruk untuk mengambil keuntungan dari merek dagang milik orang lain. Orang yang melakukan praktik ini disebut dengan cybersquatter. Tujuan dari cybersquatting adalah menjual nama domain dengan harga lebih mahal dari harga registrasi  perusahaan atau orang ternama yang belum  sadar atau berniat mendaftarkan suatu domain.

Biasanya nama domain yang di beli oleh Cybersquatter adalah nama domain milik suatu perusahaan atau nama perseorangan yang cukup terkenal reputasinya, popularitasnya dan merk dagangnya, sehingga sang cybersquatter / Pesaing  (Pelaku cyberSquatting) mendahului untuk menyerobot dengan membeli dengan modus untuk menjual kembali kepada si pemilik asli domain dengan harga yang lebih mahal atau meminta sejumlah tebusan berupa uang. dengan dimana biasanya jika si pemilik domain aslinya tidak mengindahkan tawaran permintaan sang CyberSquatter  atas sejumlah tebusan tersebut, maka CyberSquatters biasanya tidak segan-segan mengancam atas domain asli si pemilik domain dengan cara yang tidak diinginkan dan menurunkan atau akan memperburuk reputasi atas nama domain dan pemilik asli domain tersebut.

– Nama Domain      (Domain Name)

Bukti atau alat kejahatan cybersquatting  atau sesuatu yang disengketakan dari cybersquatting adalah sebuah nama domain. nama domain atau Domain Name Service(DNS) adalah sebuah sistem yang menyimpan informasi tentang nama host ataupun nama domain dalam bentuk basis data tersebar (distributed database) di dalam jaringan komputer. DNS menyediakan pelayanan yang cukup penting untuk Internet, ketika perangkat keras komputer dan jaringan bekerja dengan alamat IP untuk mengerjakan tugas seperti pengalamatan dan penjaluran (routing), manusia pada umumnya lebih memilih untuk menggunakan nama host dan nama domain, contohnya adalah penunjukan sumber universal/ Universal Resource Located (URL) dan alamat surel. Analogi yang umum digunakan untuk menjelaskan fungsinya adalah DNS bisa dianggap seperti buku telepon internet dimana saat pengguna mengetikkan http://www.indosat.net.id di peramban web maka pengguna akan diarahkan ke alamat IP 124.81.92.144 (IPv4) dan 2001:e00:d:10:3:140::83 (IPv6).

Nama Domain mengandung atau terdiri dari satu atau lebih bagian yang disebut label. Setiap label dipisahkan oleh titik (dot) . Berikut arti dari setiap label pada nama domain,

ex:

Google.com

(original Domain)

Seperti kita tahu bahwa Google merupakan mesin pencari yang paling ampuh dibanding mesin pencari yang lain, dan sangat diakui didunia sebagai search engine tercanggih, sehingga tidak sedikit para cybersquatter pun melakukan tindakan-tindakan menjual nama domain-domain plesetan atau domain aslinya untuk tujuan Commercial  atau bisa saja terhadap Original Domain

penjelasan :

.com : Top Domain Level= tingkatan nama domain yang paling tinggi. Selain .com masih ada .org, .net, .co.id (untuk domain indonesia), .go, .web dan lain-lain. Setiap nama domain selalu diakhiri dengan top level atau tingkat pertama label domain.

Google : Second Level Domain/Lower Level Domain= tingkatan nama dibawah Top Level Domain. nama ini ditempatkan paling kiri setelah .com, .net dan top level domain lainya. Contohnya, di domain Google.co.id, co merupakan Second Level Domain. nama Second Level Domain sering dibuat berdasarkan nama perusahaan atau jasa.

 

B.   Definition Of Typosquatting

Typosquatting adalah kejahatan dengan membuat domain plesetan yang dibuat dari asumsi salah ketik atau istilah missed typing dari jari gemuk seseorang.  yaitu domain yang mirip dengan nama domain orang lain atau suatu perusahaan. Nama tersebut merupakan nama domain saingan perusahaan.

Salah satu praktik dari cybersquatting, dimana sang cybersquatter mendaftarkan satu atau lebih nama domain yang merupakan “kesalahan ketik” dari domain terkenal berharap dapat menguangkan kesalahan ketik dari pengguna internet. Saat user secara tidak sengaja memasukan alamat situs yang salah(wrong sites), mereka mungkin akan di arahkan ke situs alternatif yang dipunyai oleh cybersquatter dan biasanya link tersebut akan diarahkan sama persis seperti tampilan website domain asli dari korban , atau biasanya ke halaman yang mengandung banyak malware dan content-content yang mengandung asusila. Pelaku yang melakukan praktik ini disebut sebagai Typosquatter.

URL dari Typosquatter biasanya ada 4 macam yang pasti lebih dari satu guna mengecoh dan membingungkan pengguna internet dalam mengakses URL tsb. Semua mirip dengan nama situs korban. Contohnya pada kasus sebenarnya seperti Google, situs yang dituju adalah Google.com / Google.co.id

Tapi pengguna tanpa sengaja menengetikan Goggle.com / Googel.co.id, namun pengguna tetap diarahkan pada link portal Google.com yang sebenarnya atau juga pada situs yang mengandung Content pornografi ataupun mengandung banyak malware. Hasilnya si pengguna internet pun bingung terlebih lagi jika ada pesan “ Congratulation ,you ‘re just now getting  of…./ winning the …. “ dan ada tampilan messagebox dengan mengintruksikan si pengguna internet untuk mengklik button yang ada dan selebihnya korban menjadi makanan empuk sang TypoSquatter.

  • Salah eja yang umum atau ejaan bahasa asing dari situs target : Goggle.com
  • Salah eja berdasarkan kesalahan ketik : Goggole.com atau Goggel.com
  • Kata nama domain yang berbeda :  Goggle.com
  • Top Level Domain yang berbeda : Goggle.co.id

Ada beberapa alasan mendasar untuk typosquatter membeli domain yang typo:

  • Untuk mencoba menjual kembali domain kepada pemilik brand/nama
  • Untuk memarkirkan dan membuat pendapatan pay-per-click dari navigasi langsung salah eja dari target domain
  • Untuk mengalihkan arus typo ke pesaing
  • Sebagai skema phising untuk meniru situs target
  • Untuk menginstal malware atau adware ke komputer pengunjung
  • Untuk mengambil email  yang secara tidak sengaja terkirim ke domain typo
  • Untuk memblok  penggunaan buruk dari domain typo oleh orang lain

C.   Penanganan Cybersquatting

Cybersquatting tidak dapat kontrol mengingat aturan pendaftaran domain yang “First Come First Serve” yang artinya pertama datang pertama dilayani. Di indonesia juga menganut sistem yang sama yang diatur dalam undang – undang ITE No. 11 Tahun 2008. Di bab VI Pasal 23  dan 24 diatur tentang pengelolan nama domain.  Cara penanganan utama dalam cybersquatting:

Jika ada domain yang anda pikir merupakan cybersquatting, jelajahilah. Periksa apakah domain itu berfungsi atau tidak, domain yang terparkir dengan tidak ada tanda-tanda seseorang berkerja pada domain tersebut. Jika iya mungkin anda masuk dalam situasi cybersquatting tetapi belum bisa dijamin.

Anda juga mungkin berurusan dengan cybersquatter jika situs itu terdiri dari iklan dan/atau informasi tentang anda atau bisnis anda, dimana sang pemilik domain mencoba mengambil keuntungan dari nama anda. Sebaliknya jika tidak ada yang berhubungan dengan anda dalam situs itu, kemungkinan anda tidak berurusan dengan cybersquatter. Tetapi jika anda mempunyai nama dagang yang teregistrasi, itu merupakan pelanggaran dan itu adalah isu yang berbeda.

Hal pertama yang anda lakukan adalah mencari identitas sang pemilik domain mengunakan situ whois.net. jika informasinya tidak dilindungi, anda setidaknya bisa mendapatkan alamat email dari pemilik. Tanyalah tentang  situs yang ia miliki. Kemungkinan sang pemilik mau menjual nama domain tersebut ke anda dan pastinya  pilihan jatuh ke tangan anda jika harga yang ditawarkan tepat.

Jika harga yang ditawarkan tidak masuk akal atau anda merasa dirugikan, melawan adalah jalan kedua.

Anda mempunyai 2 pilihan :

  1.  membawa kasus ini ke pengadilan atau melalui proses ICANN. Opsi ini membawa kasus melalui Internet Corporation of Assigned Names and Numbers (ICANN),  yang dinilai paling cepat dan murah karena anda tidak membutuhkan jasa pengacara tetapi anda tidak mendapatkan ganti rugi.

Proses ICANN sebenarnya adalah arbitasi bukan litigasi dibawah Uniform Domain-Name Dispute-Resolution Policy (UDRP). Penyelesaian dapat dilaksanakan jika seseorang yang memohon(compliants) dapat membuktikan:

  1. bahwa Nama Domain didaftarkan oleh Termohon identik atau membingungkan mirip dengan merek dagang atau jasa di mana Pemohon memiliki hak, dan
  2. bahwa Termohon tidak memiliki hak atau kepentingan yang sah sehubungan dengan Nama Domain, dan
  3. bahwa Nama Domain telah terdaftar dan sedang digunakan dalam itikad buruk.

Jika sang pemohon dapat membuktikan ketiga hal tersebut maka sang pemohon menang. Jika sang pemohon menang maka domain akan di transfer atau dibatalkan sesuai dengan pemohon.

Di wilayah lain juga terdapat prosedur yang sama seperti New Zeland dengan Domain Name Commission atau Australia dengan .AU Domain Administration.

Cara paling pertama yaitu menuntut ke pengadilan. Dalam hal ini hukum tergantung dari negara tempat cybersquatter. Di Amerika sendiri, anda dapat menuntut dibawah Anticybersquatting Consumer Protection Act (ACPA). ACPA mengijinkan sang pemilk nama dagang ke pengadilan federal dan mendapatkan perintah pengadilan untuk mentransfer nama domain kembali ke sang pemilik. Dalam beberapa kasus, sang cybersquatter juga dikenakan denda.

Dalam menghentikan sang cybersquatter, sang pemilik nama harus membuktikan:

1       Pendaftar Nama domain mempunyai tujuan buruk untuk mengambil keuntungan dari nama dagang

2       Merek dagang sudah didaftarkan pada waktu nama domain pertama kali didaftarkan

3       Nama domain identikal atau mirip dengan merek dagang

4       Merek dagang berkualifikasi untuk perlindungan dibawah hukum federal nama dagang – itu dimana, nama dagang terdaftar dan sang pemilik adalah pengguna pertama nama dagang di perdagangan.

Jika sang tertuduh cybersquatter mendemonstrasikan bahwa ia punya alasan medaftarkan nama domain selain menjual kembali ke pemilik nama dagang untuk keuntungan maka pengadilan akan mengijinkannya menyimpan nama domain.

Di Indonesia sendiri belum ada badan yang mengatur penyelesaian sengketa domain seperti pada New Zeland maupun Australia pada domain .id. Tapi cybersquatter ini masih dapat dijerat oleh hukum pada UU ITE pasal 27 ayat 4 mengenai Pemerasan atau pasal 29 dimana hukumannya Pasal 27 ayat (1), ayat (2), ayat (3), atau ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Setiap Orang yang Pasal 29 dipidana dengan pidana penjara paling lama 12 (dua belas) tahun dan/atau denda paling banyak Rp2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah). Untuk kasus typosquatting ditangani oleh undang-undang mengenai merek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s